Steve Film Movie

Pojok obrolan review film bioskop terbaik!

Rabu, 22 Januari 2020

Film 1917 Mengubah Perang dari Mimpi Buruk Menjadi Etalase Taman Hiburan



Film 1917 Sub Indo adalah sedikit lagu yang menyombongkan diri, sebuah flex sinematik oleh orang-orang yang benar-benar hebat dengan kamera. Film Perang Dunia I dari sutradara Skyfall Sam Mendes dibuat agar terlihat seperti satu bidikan berkelanjutan, sebuah perjalanan tanpa henti melewati Prancis yang dilanda perang dalam konflik modern pertama. Setelah memenangkan Film Drama Terbaik di Golden Globe Awards akhir pekan lalu, mudah untuk membayangkan dunia di mana ia terbunuh di Oscar mendatang. Itu menyentuh banyak catatan yang tepat. 1917 adalah film perang khidmat dengan daya tarik populer, jenis hal yang membuat nominasi penghargaan dijamin. Tapi itu juga hampa, kurang hati emosional yang membuat genre lebih dari tontonan kosong.

1917 menceritakan kisah yang terfokus dan berjalan cepat. Terinspirasi oleh cerita-cerita yang Mendes dengar tentang kakeknya yang bertugas dalam perang, film ini mengikuti Schofield dan Blake, dua tentara Inggris di Prancis utara yang ditugasi untuk mengirimkan surat mendesak kepada batalion lain yang memerintahkan mereka untuk membatalkan serangan yang tertunda, jangan sampai mereka menjadi korban. dibantai dalam serangan.

Dan ikuti mereka. Kamera menjadi anggota ketiga dari pesta mereka, menyamarkan setiap potongan untuk membuat nonton film terbaru muncul sebagai satu urutan yang tak terputus. Pementasan yang cerdas dan komposisi yang luar biasa membantu 1917 melakukan hal ini dengan sangat baik, tetapi dalam merangkul kecakapan memainkan pertunjukan sinematik, film ini menyisakan sedikit bagi penonton untuk meraih ketika berbicara tentang karakter. Ini membuat seluruh usaha terasa gagah dan sia-sia, pengalaman film yang menakjubkan yang menguap di pikiran Anda tidak lama setelah melihatnya.

Ada suatu masa di pertengahan tahun 2010 ketika semua orang yang ingin membuat film atau TV ingin melakukan pertunjukan yang lama. Musim pertama True Detective memalingkan muka dengan tembak-menembak terus-menerus seri-tengah pada awal 2014. Satu tahun kemudian, Birdman, film lain yang kebanyakan disajikan sebagai satu tembakan, akan menyapu Oscar. Di sekitar dan di antara, ada yang lain. Prestasi seperti ini selalu mengesankan. Mereka sulit dilakukan dan membutuhkan perencanaan yang cermat dan eksekusi yang teliti. Anda tidak dapat melepaskan diri dari CGI yang buruk; adegan pertarungan harus dikoreografikan dengan jelas. Pemirsa harus selalu memahami di mana karakter dalam adegan dan memahami spasi. Membuat bidikan berkelanjutan sebagai inti dari film atau episode TV menarik perhatian Anda pada beberapa aspek yang lebih tak terlihat dari keajaiban film, dan, jika digunakan dengan benar, ini adalah teknik yang luar biasa. Itu juga yang mengasingkan.

1917 memiliki pemain kecil, tetapi ada lebih dari beberapa wajah yang Anda kenal. Colin Firth membuat penampilan, seperti halnya ketenaran Andrew Scott dari Fleabag, dan Mark Strong. Anda mungkin akan kehilangan mereka sepenuhnya, karena kamera tidak pernah benar-benar dekat dengan mereka. Itu tidak pernah tertinggal, tidak pernah terlibat dengan mereka pada tingkat yang lebih dalam dari minimum untuk membangun tindakan. Tutup pemotongan digunakan untuk menumbuhkan keintiman, dan jika kamera tidak pernah benar-benar mendekati siapa pun, maka kami juga tidak akan mungkin. Pada tahun 1917, kengerian dan tontonan perang sangat mengesankan tetapi tidak pernah dirasakan.

Ini adalah bahasa visual dari gim video, tetapi gim video melakukannya karena voyeurisme yang berjarak juga disertai dengan sesuatu yang tambahan: interaktivitas. Akhirnya, Anda akan terlibat. Itu bukan sesuatu yang bisa ditawarkan film.

Tidak banyak titik sentuh budaya pop untuk Perang Dunia I. Bukannya hiburan mengabaikannya - sebaliknya, ada lusinan novel dan film seperti All Quiet di Front Barat tentang Perang Besar - hanya saja para pembuat film modern memiliki menemukan tanah sinematik yang jauh lebih subur beberapa dekade kemudian, dalam Perang Dunia II. Karena alasan yang paling kasar dan mengerikan, perang yang lebih sinematik.

Sangat sedikit tentang Perang Dunia I yang bisa dijual dengan cara itu. Itu dihasut oleh ledakan absurd dari keterlibatan politik dan dilancarkan membusuk, dengan Front Barat ditandai dengan tiga tahun gesekan dan perang parit. Ketika pertempuran terjadi, itu menimbulkan kengerian baru bagi dunia: senjata kimia, senjata api otomatis, tank. Semua itu terlalu kasar untuk didandani dalam kisah perang yang licin dan terlalu efektif untuk dilihat sebagai hal lain selain mengerikan.

Dalam momen-momen paling efektifnya, 1917 menyampaikan ini: tumpukan tanah yang ditebangi tidak hanya menjadi tanah hangus, tetapi juga tumpukan mayat. Tangan seorang pria, yang mencari stabilitas, tenggelam ke dalam rongga dada seseorang yang membusuk. Kuda-kuda yang mati membuang sampah ke No Man's Land. Bagaimanapun, Schofield dan Blake turun ke neraka. Sayang kalau kami terkesan.

Trailer Film Bioskop 1917

Tidak ada komentar:

Posting Komentar